Arsip Kategori: fikih

Membaca al-Quran di Kuburan, Bolehkah?

 

 

Daftar Isi

Daftar Isi 1

Mukadimah. 3

Hukum Asal Membaca al-Quran di Kuburan. 8

Bukan Amalan as-Salaf. 10

Status Wasiat Ibnu Umar 11

Membaca Surat Yasin di Kuburan. 14

Membaca Surat al-Ikhlas di Kuburan. 17

Membaca Surat at-Takatsur di Kuburan. 18

Membaca Surat Thaha di Kuburan. 19

Kaum Anshar Membaca al-Quran di Kuburan. 21

Sampaikah Bacaan al-Quran kepada Mayit?. 22

Perbedaan Yang Kuat antar Ulama. 27

Khilafiyah di Kalangan Malikiyah. 30

Khilafiyah dalam Hanabilah. 34

Benarkah Imam Ahmad Rujuk?. 36

Kontradiksi di Kalangan Syafi’iyah. 39

Antara Kuburan dan Toilet menurut Hanafiyah. 43

Bukan Tempat untuk Membaca al-Quran. 44

Qiyas antara Pelepah Kurma dan Membaca al-Quran. 46

Menyewa Orang untuk Mengirim Bacaan al-Quran. 52

Mengirim al-Fatihah kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam.. 55

Ramai-ramai Kirim Bacaan al-Quran. 62

Lemahnya Hadits tentang Membaca al-Quran di Kuburan. 64

Termasuk Sunnah Tarkiyah dan Perkara Bid’ah. 66

Kembali kepada Hukum Asal 67

Berdalil dengan Alasan Khilafiyah. 69

Penutup. 70

 

 

Mukadimah

إن الحمد لله, نحمده ونستعينه ونستغفره, ونعوذ بالله من شرور أنفسنا, وسيئات أعمالنا, من يهده الله فلا مضل له, ومن يضلل الله فلا هادي له, وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له؛ وأشهد أن محمداً عبده ورسوله، أما بعد:

Di antara perkara yang memprihatinkan kita adalah banyaknya amalan bid’ah yang diramaikan dan dianggap sebagai amalan as-Sunnah.

Al-Imam Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu anhu berkata:

يَأْتِي عَلَى النَّاسِ زَمَانٌ تَكُونُ السُّنَّةُ فِيهِ بِدْعَةً , وَالْبِدْعَةُ سُنَّةً , وَالْمَعْرُوفُ مُنْكَرًا , وَالْمُنْكَرُ مَعْرُوفًا ؛ وَذَلِكَ إِذَا اتَّبَعُوا وَاقْتَدَوْا بِالْمُلُوكِ وَالسَّلاطِينِ فِي دُنْيَاهُمْ

“Akan tiba atas manusia suatu jaman yang mana amalan as-Sunnah di jaman itu dianggap sebagai amalan bid’ah. Sedangkan amalan bid’ah dianggap sebagai amalan as-Sunnah. Perkara yang makruf (baik) dianggap sebagai perkara mungkar dan perkara mungkar dianggap sebagai perkara makruf. Itu terjadi ketika mereka mengikuti raja-raja dan para penguasa dalam urusan dunia mereka.” (Atsar riwayat Ibnu Wadhdhah dalam al-Bida’: 232 (248)).

Di antara amalan yang tidak pernah dikenal di jaman as-Salaf adalah ‘Membaca al-Quran di Kuburan untuk si Mayit’. Amalan tersebut di masa kini ternyata sudah memasyarakat dan menasional.

Di antara tokoh agama yang mendukung kegiatan ini adalah asy-Syaikh Ali Jum’ah, Mufti Besar Negeri Mesir. Beliau ditanya:

س 65: ما حكم قراءة القرأن للميت على القبر؟ وهل يصل ثوابها إليه؟

الجواب:
أجمع العلماء على ان القراءة على القبر لا تحرم ولا يأثم فاعلها وذهب جماهير العلماء من الحنفية والشافعية والحنابلة إلى إستحبابها لما روي أنس مرفوعا قال : من دخل المقابر فقرأ فيها – يسخفف عنهم يومئذ وكان له بعددهم حسنات” ولما صح عن ابن عمر رضي الله عنهما انه أوصى اذا دفن أن يقرأ عنده بفاتحة البقرة وخاتمتها.

اما المالكية فقد ذهبوا ألى كراهة القراءة القراءة على القبر ولكن الشيخ الدردير رضي الله عنه قال: المتأخرون على أنه لا بأس بقراءة الفرآن  والذكر وجعل ثوابه للميت ويحصل له الاجر إن شاء الله”

والخلاف فى هذه المسألة ضعيف ومذهب من استحب قراءة القران وأجازها هو الاقوى حتى إن بعض العلماء رأى أن هذه المسألة مسألة إجماع وصرحوا بذالك وممن ذكر هذا الاجماع الامام إبن قدامة المقدسى الحنبلى حيث قال : وأي قربة فعلها وجعل ثوابها للميت المسلم نفعه ذالك إن شاء الله –إلى أن قال – قال بعضهم وإذا قرئ القرآن عند الميت أو أهدى إليه ثوابه كان الثواب لقارئه ويكون الميت كأنه حاضرها فترجى له الرحمة ولنا ما ذكرناه وأنه إجماع المسلمين فانهم فى كل عصر ومصر يجتمعون ويقرءون القرآن ويهدون ثوابه إلى موتاهم من غير نكير. إهــ

وقد نقل الاجماع ايضا الشيخ العثمانى وعبارته فى ذالك : واجمعوا على أن الاستغفار والدعاء والصدقة والحج والعتق تنفع للميت ويصل إليه ثوابه وقراءة القرآن عند الفبر مستحبة  إهــ

ونص العلماء على وصول ثواب القراءة للميت وأخذوا ذالك من جواز الجح عنه ووصول ثوابه إليه لأن الجح يشتمل على الصلاة والصلاة تقرأ فيها الفاتحة وغيرها وما وصل كله وصل بعضه فثواب القراءة يصل للميت بإذن الله تعالى خصوصا إذا دعا القارئ أن يهب الله تعالى مثل ثواب قراءته للميت

وعلى ما تقدم فان أغلب العلماء – بل نقل بعضهم الإجماع – على جواز القراءة على الميت كما بينا وأما إهداء الثواب للميت وهل يصل فالجمهور على انه يصل وذهب الشافعية إلى انه يصل كدعاء بأن يقول القارئ مثلا : اللهم اجعل مثل ثواب ما قرأت لفلان, لا إهداء نفس العمل والخلاف يسير ولا ينبغى الاختلاف فى هذه المسألة والله تعالى اعلم واعلم

Pertanyaan ke 65: apakah hukum membaca al-quran bagi mayit atas kubur? Apakah sampai pahalanya kepada mayit?

Jawab:
Para ulama telah ijmak bahwa membaca al-quran diatas kubur tidak haram dan pelakunya tidak berdosa.

Mayoritas ulama Mazhab Hanafi, Syafii, dan Hanbali berpendapat disunatkan hal demikian, berdasarkan hadits marfu` riwayat Anas:

“Barangsiapa masuk pemakaman kemudian membaca surat Yasin, niscaya Allah ringankan baginya pada hari itu. Dan baginya kebaikan dengan jumlah tersebut”. Dan berdasarkan hadits shahih dari Ibnu Umar ra bahwa berliau berwasiat apabila dikuburkan supaya dibacakan disampingnya permulaan surat al-Baqarah dan penutupnya.

Sedangkan ulama Mazhab Maliky mereka berpendapat makruh membaca diatas kubur, tetapi Syeikh ad-Dardir (salah satu ulama besar Mazhab Maliky) berkata: para ulama mutaakhirun berpendapat tidak mengapa dengan membaca al-quran dan zikir serta menjadikan pahalanya kepada mayit, pahala tersebut akan sampai. Insya Allah.

Khilaf pada masalah ini lemah. Pendapat golongan yang menyatakan sunat membaca al-quran dan membolehkannya adalah pendapat yang kuat, sehingga sebagian ulama berpendapat bahwa masalah ini merupakan masalah yang telah disepakati ulama (ijmak) dan mereka menerangkannya secara jelas.

Sebagian ulama yang menyebutkan ijmak tersebut adalah Imam Ibnu Qudamah al-Muqaddisy al-Hanbali beliau berkata:

Qurbah apapun yang dilakasanakan dan dijadikan pahalanya untuk mayit yang muslim atau dihadiahkan pahalanya kepada mayit niscaya pahalanya bisa sampai bagi orang yang membacanya dan adalah mayit seolah ada dihadapan sehingga diharapkan untuk mendapatkan rahmat. Pendapat kami adalah yang telah kami sebutkan. Dan hal ini merupakan kesepakatan kaum muslimin (ijmak) karena umat muslim pada setiap masa dan daerah berhimpun dan membaca al-quran serta menghadiahkan pahalanya kepada mayit tanpa ada orang yang mengingkarinya.

Dan ijmak ini juga di kutip oleh syeikh Usmany. Beliau tentang hal ini: “para ulama telah sepakat bahwa istighfar, doa, shadaqah, haji, memerdekakan budak dapat bermanfaat bagi mayat dan sampai pahalanya kepada mayat dan membaca al-quran di samping kubur di sunatkan.

Para ulama menyebutkan secara terang bahwa sampai pahala bacaan (alquran) bagi mayat. Hal ini mereka pahami dari kebolehan haji untuk mayat dan sampai pahalanya kepada mayat karena dalam haji juga ada shalat dan dalam shalat ada pembacaan al-fatihah dan lainnya, sesuatu yang bisa sampai pahalanya secara keseluruhannya maka sebagiannya juga bisa sampai. Maka pahala bacaan al-quran bisa sampai kepada mayat dengan izin Allah ta`ala terlebih lagi bila pembacanya mendoakan supaya Allah memberikan seperti pahala bacaannya bagi mayat.

Dari penjelasan terdahulu, mayoritas para ulama –bahkan sebagian ulama mengatakan ijmak- berpendapat boleh membaca al-quran sebagaimana telah kami terangkan. Sedangkan masalah menghadiah pahala bagi mayat dan apakah sampai pahalanya maka mayoritas ulama berpendapat sampai pahalanya. Para ulama Mazhab Syafii berpendapat sampai pahalanya sama halnya dengan doa misalnya dengan mengucapkan: “Ya Allah, jadikanlah seperti pahala bacaanku kepada si fulan”, bukan maksudnya menghadiahkan diri amalan. Perbedaan pendapat pada masalah ini hanyalah hal kecil dan tidak sepatutnya diperselisihkan pada masalah ini. Wallahu A`lam.” (Al-Bayan li Ma Yasy`ulu al-Azhan pada soal ke 65 jilid 1 hal 194).

(Lihat: http://lbm.mudimesra.com/2013/04/pandangan-syeikh-ali-jumah-tentang.html)

Maka dengan fatwa beliau di atas, mereka yang mendukung acara ini bergembira dan seolah-olah mendapatkan dalil-dalil baru. Padahal sebagai seorang muslim yang baik, ketika menjumpai perselisihan pendapat ulama, maka kita harus mengembalikannya kepada teks ayat ataupun hadits Nabi shallallahu alaihi wasallam. Al-Hafizh Abul Fida’ Ibnu Katsir rahimahullah mengingatkan:

وقوله: { فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ } قال مجاهد وغير واحد من السلف: أي: إلى كتاب الله وسنة رسوله.

“Firman Allah, “Jika kalian berselisih dalam sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah dan ar-Rasul.” (QS. An-Nisa’: 59). Mujahid dan banyak ulama as-Salaf menyatakan: “Maksudnya adalah kembalikan kepada Kitabullah dan Sunnah rasul-Nya.” (Tafsir Ibni Katsir: 2/345).

Sungguh indah syair yang dilantunkan oleh al-Allamah Muhammad bin Sa’id Shafar al-Madani al-Hanafi al-Atsari (wafat tahun 1194 H) rahimahullah:

وَقَوْلُ أَعْلاَمِ الْهُدَى لاَ يُعْمَلُ   ☼   بِقَوْلِنَا بِدُونِ نَصٍّ يُقْبَلُ

فِيهِ دَلِيلُ الأَخْذِ بِالْحَدِيثِ ☼ وَذَاكَ فِي الْقَدِيمِ وَالْحَدِيثِ

قَالَ أَبُو حَنِيفَةَ الإِمَامُ      ☼    لاَ يَنْبَغِي لِمَنْ لَهُ إِسْلاَمُ

أَخْذٌ بِأَقْوَالِيَ حَتَّى تُعْرَضَا ☼ عَلَى الْكِتَابِ وَالْحَدِيْثِ الْمُرْتَضَى

وَمَالِكٌ إِمَامُ دَارِ الْهِجْرَةِ ☼ قَالَ وَقَدْ أَشَارَ نَحْوَ الْحُجْرَةِ

كُلُّ كَلاَمٍ مِنْهُ ذُو قَبُولِ ☼ وَمِنْهُ مَرْدُودٌ سِوَى الرَّسُولِ

وَالشَّافِعِيُّ قَالَ: إِنْ رَأَيْتُمُ ☼ قَوْلِي مُخَالِفًا لِمَا رَوَيْتُمُ

مِنَ الْحَدِيثِ فَاضْرِبُوا الجِدَارَا ☼ بِقَوْلِيَ الْمُخَالِفِ الأَخْبَارَا

وَأَحْمَدٌ قَالَ لَهُمْ لاَ تَكْتُبُوا ☼ مَا قُلْتُهُ، بَلْ أَصْلُ ذَلِكَ اطْلُبُوا

فَاسْمَعْ مَقَالاَتِ الْهُدَاةِ الأَرْبَعَهْ ☼ وَاعْمَلْ بِهَا فَإِنَّ فِيهَا مَنْفَعَهْ

لِقَمْعِهَا لِكُلِّ ذِي تَعَصُّبِ ☼ وَالْمُنْصِفُونَ يَكْتَفُونَ بِالنَّبِيْ

“Pendapat para ulama tidak bisa diamalkan….. Menurut kita, jika tidak disertai nash yang diterima…

Di dalamnya terdapat dalil untuk mengambil hadits…. Manhaj ini berlaku di jaman dulu dan sekarang..

Berkatalah Abu Hanifah, Sang Imam… Tidak seyogyanya bagi orang yang telah ber-Islam…

Untuk mengambil pendapat-pendapatku sampai dinilai… di depan al-Kitab dan al-Hadits yang diridhai..

Dan Malik, Imam Darul Hijrah… Berkata sambil berisyarat ke kamar Nabi..

Setiap pendapat boleh diterima… Juga boleh ditolak kecuali ar-Rasul…

Asy-Syafi’i juga berkata: “Jika kalian melihat… Pendapatku menyelisihi apa yang kalian riwayatkan..

Yaitu hadits Nabi, maka buanglah ke tembok… pendapatku yang menyelisihi hadits-hadits…

Ahmad berkata kepada mereka: “Janganlah kalian menulis…. Apa yang aku ucapkan, tetapi carilah dasar dari ucapanku..

Maka dengarkanlah ucapan para imam empat… Dan amalkanlah karena di dalamnya terdapat manfaat.. Untuk menolak kepada setiap orang yang fanatik.. sedangkan orang yang objektif mencukupkan dengan Nabi.. (Risalah al-Huda wal Ittiba’: 14).

Akhirnya semoga tulisan ini menjadikan pencerahan dan tambahan ilmu serta dicatat sebagai amal shalih di sisi Allah ta’ala. Aamiin.

Modo, 6 Jumadil Awwal 14 39 H

Dr. M Faiq Sulaifi

Baca lebih lanjut

Iklan

Selamatan Kematian menurut Islam

[Maktabah Thibbul Qulub]
Selamatan Kematian menurut Islam
Kajian Literatur terhadap Selamatan Kematian
Oleh dr. M Faiq Sulaifi
4 Dzulqa’dah 1438 H

 

 

 


 

Daftar Isi

Daftar Isi 1

Mukaddimah. 3

Definisi Selamatan Kematian. 5

Hadits Larangan Selamatan Kematian. 7

Makna Hadits Larangan Selamatan Kematian. 9

Wasilah menuju Ma’tam.. 10

Pelarangan Secara Bertahap. 11

Atsar as-Salaf terhadap Selamatan Kematian. 13

Kesepakatan Para Ulama. 14

Tradisi Kaum Yahudi 16

Bid’ah Kaum Syiah Rafidhah. 17

Upaya Umar bin Abdul Aziz. 18

Penukilan dari Ulama Hanafiyah. 19

Penukilan dari Ulama Malikiyah. 21

Penukilan dari Ulama’ Syafi’iyah dan Biaya Selamatan. 23

Penukilan dari Ulama Hanabilah dan Rukhsah. 27

Dianjurkan Membuat ‘Atirah’ 29

Acara Aqr. 32

Open House untuk Takziyah. 33

Salah Tulis dan Salah Cetak. 37

Ratsa’ Mubah dan Ratsa’ Jahiliyah. 40

Membaca al-Quran pada Acara Ma’tam.. 43

Berhujah dengan Atsar al-Imam Thawus. 45

Berhujah dengan Atsar Ubaid bin Umair. 47

Sikap as-Suyuthi 50

Bersedekah untuk Mayit. 54

Wanita Bertakziyah. 59

Hindarilah Pendapat yang Menyendiri 61

Jawaban Mufti Makkah. 66

Terus-Menerus Terjadi 69

Khotimah. 70

 

 

 

Mukaddimah

إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا وسيئات أعمالنا ، من يهده الله فلا مضل له ، ومن يضلل فلا هادي له ، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، وأشهد أن محمدا عبده ورسوله

Amma ba’du:

Agama Islam tidak mengenal perpaduan budaya baik perpaduan Islam dengan ajaran Jahiliyah, perpaduan Islam dengan ajaran Yahudi atau Islam dengan ajaran kejawen. Allah ta’ala berfirman:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ ادْخُلُواْ فِي السِّلْمِ كَآفَّةً وَلاَ تَتَّبِعُواْ خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.” (QS. Al-Baqarah: 208).

Ayat di atas turun berkenaan dengan sebagian Ahlul Kitab yang masuk Islam kemudian meminta ijin agar tetap bisa mengagungkan hari Sabtu dan tetap bisa membaca Taurat ketika shalat malam. Kemudian turunlah ayat ini. (Fathul Qadir lisy Syaukani: 1/322, Tafsir al-Baghawi: 1/240 dan Tafsir Ibnu Katsir: 1/565).

Maka ketika seseorang telah masuk Islam, ia harus meninggalkan ajaran Yahudi, ajaran Jahiliyah dan lainnya yang ia anut sebelum masuk Islam.

Di antara ajaran Jahiliyah yang dihapus oleh Islam adalah tradisi selamatan kematian yang merupakan acara ikutan dari kegiatan meratapi mayit.

Anehnya di masa akhir-akhir ini muncul sebagian kaum muslimin yang membolehkan acara selamatan kematian untuk mayit selama tujuh hari dengan alasan riwayat dari Thawus bin Kaisan al-Yamani (ulama tabi’in wafat tahun 106 H) rahimahullah yang membolehkannya. Beliau berkata:

إن الموتى يفتنون في قبورهم سبعا فكانوا يستحبون أن يطعم عنهم تلك الأيام

“Sesungguhnya orang-orang mati itu mendapatkan fitnah (pertanyaan Munkar dan Nakir) di kubur mereka selama 7 hari. Mereka senang memberikan makan atas nama mereka (orang-orang mati) pada hari-hari tersebut.”

Atsar seperti ini disebarkan oleh mereka yang mendukung acara ini di dalam kajian-kajian mereka dan di dalam ‘Bahtsul Masail’ mereka. Seolah-olah para ulama kita sejak berabad-abad yang lalu tidak mengetahui atsar ini kemudian mereka menemukannya untuk digunakan sebagai dalil tentang bolehnya selamatan kematian. Dan karena begitu banyaknya pendukung selamatan kematian maka terkesan seolah-olah selamatan kematian itu adalah sunnah Nabi shallallahu alaihi wasallam dan orang yang tidak mengadakannya apalagi mengingkarinya akan dianggap asing.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

بَدَأَ الإِسْلاَمُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ

“Islam mulai dalam keadaan asing dan akan kembali dalam keadaan asing. Maka berbahagialah orang-orang yang asing.” (HR. Muslim: 389, at-Tirmidzi: 2629 dan Ibnu Majah: 3986).

Mereka juga mempersempit arti kata ‘Niyahah’ (meratap mayit) dalam bahasa Arab dengan arti menangis dan meraung-raung saja. Padahal arti ‘niyahah’ mencakup berkumpul di dalam suatu majelis untuk bersedih atas kematian. Al-Imam Khalil bin Ahmad al-Farahidi (pakar bahasa Arab, guru al-Imam Sibawaih, wafat tahun 173 H) rahimahullah berkata:

النَّوْحُ مصدر ناح يَنوحُ نَوْحاً ويقال نائحة ذات نياحة ونوّاحة ذات مناحة والمناحة أيضاً الاسم ويجمع على المناحات والمناوح والنَّوائح اسم يقع على النِّساء يَجْتمِعْنَ في مَناحة ويجمع على هذا المعنى على الأَنْواح

“An-Nauh (meratap), masdar dari Naaha-Yanuuhu-Nauhan. Disebut Na’ihah bagi wanita yang meratap dan Nawwahah bagi wanita yang mempunyai majelis meratap kesedihan. Manahah adalah majelis niyahah. Nawa’ih adalah wanita yang berkumpul di tempat meratap dan bentuk jamaknya adalah ‘Anwah’.” (Kitabul Ain: 3/304).

Pada tulisan ini, akan dibahas selamatan kematian dan seluk beluknya. Tidak lupa Penulis juga menukil pendapat ulama Syafi’iyah dan madzhab yang lainnya dalam permasalahan ini karena mayoritas kaum muslimin Indonesia mengamalkan fikih Syafi’iyah. Kemudian Penulis menjelaskan atsar al-Imam Thawus rahimahullah, atsar Ubaid bin Umair rahimahullah, sikap as-Suyuthi rahimahullah serta perbuatan penduduk Madinah yang dijadikan sandaran oleh mereka yang menasionalisasi kegiatan tahlilan atau selamatan kematian 7 hari.

Untuk membaca tulisan ini, dibutuhkan sikap terbuka dan membebaskan diri dari fanatisme atau ta’ashub madzhab atau hizbiyah serta memohon petunjuk kepada Allah Azza wa Jalla. Watsilah bin al-Asqa’ radhiyallahu anhu bertanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:

يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا الْعَصَبِيَّةُ قَالَ « أَنْ تُعِينَ قَوْمَكَ عَلَى الظُّلْمِ ».

“Wahai Rasulullah! Apakah fanatisme (ta’ashub) itu?” Beliau menjawab: “Kamu membantu kaummu di atas kezaliman.” (HR. Abu Dawud: 5121 dan al-Baihaqi dalam al-Kubra: 21606 (10/234). Di-hasankan oleh Syu’aib al-Arnauth dalam tahqiq Sunan Abu Dawud: 5119 (7/44)). Sehingga kita dilarang membela suatu pendapat yang jelas-jelas salah, hanya karena itu merupakan pendapat guru kita atau kelompok kita.

Akhirnya, tidak ada gading yang tak retak. Segala kebaikan adalah dari Allah ta’ala dan segala kekurangan adalah dari diri Penulis. Semoga tulisan ini bisa menambah ilmu dan ditulis sebagai amal shalih bagi Penulis. Amien.

Lamongan, 4 Dzulqa’dah 1438 H

Dr. M Faiq Sulaifi Baca lebih lanjut

Tampil Berbeda dalam Berpakaian

Bahasan

Daftar Isi
Mukaddimah 2
Larangan Baju Kemasyhuran 3
Pengertian Pakaian Kemasyhuran 4
Batasan Pakaian Kemasyhuran 5
Pakaian Kebiasaan Negeri 6
Sesuai Syariat 7
Baju Kemewahan dan Kerendahan 9
Baju Wol (Bulu) 11
Memakai Burnus 13
Tidak Jadi Memakai Sandal 16
Memakai Jubah 17
Baju Gamis 18
Memakai Sarung 20
Memakai Selendang 21
Antara Isbal dan Baju Gamis 23
Memakai Qalansuwah atau Kopyah 25
Kemasyhuran dalam Memakai Surban 27
Antara Niat dan Tidak Niat 29
Kebutuhan untuk Tampil Beda 30
Penutup 31

Mukaddimah

إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره , ونعوذ بالله من شرور أنفسنا , وسيئات أعمالنا , من يهده الله فلا مضل له , ومن يضلل فلا هادي له , وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له , وأشهد أن محمدا عبده ورسوله , صلى الله عليه وعلى آله وأصحابه ؛ والذين اتبعوهم بإحسان إلى يوم الدين , وسلم تسليما كثيرا .
(أما بعد)

Larangan menggunakan baju kemasyhuran atau baju yang tampil berbeda merupakan kriteria tambahan dalam menetapkan pakaian yang syar’i setelah kriteria menutup aurat dan tidak melakukan isbal (melebihi mata kaki).
Di antara kaum muslimin ada yang memakai baju gamis di tengah-tengah kaum muslimin yang memakai baju koko dan sarung. Di antara mereka ada yang memakai sirwal di tengah-tengah kaum muslimin yang memakai sarung. Di antara mereka ada yang memakai imamah (surban) di tengah-tengah kaum muslimin yang tidak memakainya.
Benarkah sikap yang demikian? Benarkah pakaian yang ditampilkan itu sunnah Nabi shallallahu alaihi wasallam? Apakah itu tidak termasuk ‘tampil beda’ atau baju kemasyhuran?
Tulisan ini akan membahas seluk beluk pakaian kemasyhuran dan penerapannya di kalangan kaum muslimin. Kemudian dinukilkan pula perbuatan para ulama Salaf yang menghindari ‘baju kemasyhuran’ karena takut akan terjadi kesombongan.
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

كُلُوا وَاشْرَبُوا وَالْبَسُوا وَتَصَدَّقُوا فِي غَيْرِ إِسْرَافٍ وَلَا مَخِيلَةٍ

“Makanlah! Minumlah! Berpakaianlah! Dan bersedekahlah tanpa berlebih-lebihan dan tanpa kesombongan.” (HR. Al-Bukhari secara ta’liq dengan shighat jazm dalam Shahihnya, awal Kitabul Libas, Ahmad: 6408, an-Nasai: 2512 dan Ibnu Majah: 3595. Di-hasan-kan oleh al-Albani dalam Shahihul Jami’: 4505).
Semoga tulisan ini memberikan manfaat bagi kaum muslimin dan dijadikan oleh Allah ta’ala sebagai amal shalih amien.
Babat, 21 Dzulhijjah 1435 H
Dr. M Faiq Sulafi

Larangan Baju Kemasyhuran

Banyak dalil baik dari al-Quran maupun dari al-Hadits yang menunjukkan tercelanya baju kemasyhuran sebagai bagian dari kesombongan. Di antaranya: Baca lebih lanjut

Puasa Hari Arafah, Ikut Mana?

Oleh: dr. M Faiq Sulaifi
Pendahuluan

Bulan Dzulhijjah tahun 1435 H di Indonesia masih menyisakan masalah. Ini karena pemerintah Indonesia menetapkan awal bulan Dzulhijjah yang berbeda dengan penetapan pemerintah Arab Saudi.
Atas dasar itu sebagian kaum muslimin melakukan puasa hari Arafah mengikuti wukuf di Arafah sedangkan yang lainnya mengikuti penetapan pemerintah Indonesia. Ada lagi yang membedakan peristiwanya. Jika puasa Ramadhan, Idul Fitri serta Idul Adha, maka mereka mengikuti masyarakat negeri masing-masing. Dan jika puasa Arafah, maka mereka mengikuti pemerintah Arab Saudi.
Dalam pembahasan ini, Penulis merujuk pada sebuah risalah yang berjudul ‘An-Nurus Sathi’ min Ufuqith Thawali’ fi Tahdidi Yaumi Arafah idza Ikhtalafatil Mathali’, karya Abu Muhammad Ahmad bin Muhammad bin Khalil hafizhahullah. Penulis juga menambahi dari keterangan kitab-kitab lainnya semoga bisa lebih melengkapi. Baca lebih lanjut

Memakai Cadar, Wajibkah?

Normal
0

false
false
false

EN-US
X-NONE
AR-SA

MicrosoftInternetExplorer4

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;
mso-fareast-theme-font:minor-fareast;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-bidi-font-family:Arial;
mso-bidi-theme-font:minor-bidi;}

Pendahuluan

Keharusan seorang muslimah untuk mengenakan cadar atau niqab masih diperselisihkan oleh para ulama. Namun yang sangat disayangkan adalah sikap beberapa kaum muslimin dan ulamanya yang memilih bersikeras mewajibkan cadar (baca: niqab) dan terkadang menyikapi keras terhadap mereka yang tidak mewajibkannya.

Ketika Penulis membaca fatwa-fatwa yang dimuat dalam beberapa majalah, Penulis merasakan ada sesuatu yang mengganjal di hati karena ada dalil-dalil yang tidak pas dan terkesan dipaksakan di dalam mewajibkan cadar. Begitulah, sesuatu yang tidak pas dari kebenaran pastilah terasa mengganjal di hati. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

استفت نفسك و إن أفتاك المفتون

“Mintalah fatwa pada hatimu, meskipun para ahli fatwa telah berfatwa!” (HR. Al-Bukhari di dalam Tarikhnya dari Wabishah radliyallahu anhu dan di-hasan-kan oleh al-Allamah al-Albani dalam Shahihul Jami’: 948).

Pada tulisan ini akan dipaparkan perbedaan pendapat ulama mengenai kewajiban bercadar bagi muslimah dan pendapat yang rajih.

Dan sebelum membaca tulisan ini, hendaknya kita mengilangkan dulu sikap fanatisme baik kepada syaikh atau kelompok tertentu. Sehingga tulisan ini memberikan manfaat dan pencerahan.

Babat, 21 Muharram 1434 H

dr. M Faiq Sulaifi Baca lebih lanjut

Posisi Kepala Mayit ketika Dishalati, di Selatan ataukah Utara?

(Sebuah Polemik Shalat Jenazah)

Dr. M Faiq Sulaifi

Sebagian kaum muslimin ketika menshalati jenazah, meletakkan kepala mayit di sebelah kanan imam (sebelah utara menurut orang Indonesia, pen). Sebagian lagi meletakkan kepala mayit di sebelah kiri imam (sebelah selatan menurut orang Indonesia, pen). Sebagian lagi bingung, mengikuti pendapat yang mana. Baca lebih lanjut

Karakteristik Emas dan Perak

oleh. dr M Faiq Sulaifi

Emas adalah logam mulia yang sangat dicintai oleh umat manusia. Mereka menjadikan emas sebagai kebanggaan dan berusaha untuk memilikinya. Bahkan mereka bisa tergoda oleh kemolekan emas sehingga mereka menjadikannya sebagai sesembahan yang dipuja. Baca lebih lanjut